Jum. Jun 14th, 2024

BAB VII

EKONOMI  PANCASILA (KEADILAN EKONOMI)

1. Bagian dari perwujudan dejure defacto [Kedaulatan Hokum Negara RI (BAB VI)] adalah KEADILAN EKONOMI yaitu “EKONOMI PANCASILA”. Pada pokoknya:

a. Kedaulatan NKRI dalam bidang EKONOMI

b. Kedaulatan NKRI  dalam  mengelola  [Moneter  dan  Fiskal  (uang  RUPIAH/ Keuangan  Negara)] yaitu Ekonomi berdasar atas Ketuhanan YME.

c. Penyelenggaraan   kekuasaan/   kewenangan    [fiskal    dan   moneter   (uang RUPIAH) berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa (Supremasi Keadilan)].

d.Perwujudan/ pelaksanaan de jure dan de facto kepastian hukum  [huruf a, b dan c] sebagaimana  /BAB II Lampiran  Surat PI No : 077.12.PI.2019]. Yaitu

i. Ekonomi  PANCASILA  c.q.  Hutang  Lunas  dengan  SBKKN  [Surat  PI No:  067.09.P1.2019 tgl.  8/9/2019  dan Lampirannya c.q.  BAB  V angka 2 dan (Surat PI No: 022, 021, 020, 019 dan 018.07.PI.2019 tgl. 19 Juli 2019 jo Surat a.n.  OJK RI No:  SR-630/EP.121/2019 tgl.  12 Juli 2019)].  In casu,   dengan   kolateral   utama   adalah    [PANCASILA   (Kedaulatan Rakyat  a.n. Bapak Mujais  basil Pemilu 9 April 2014) a quo (c.q. ASET UTAMA   basil   produktifitas   sosial   ekonomi   pemberdayaan   yang menjadi  agunan  di Bank  Tabungan Negara  Cabang  Syari’ah  Malang dan  PT.  Bank  Mandiri   (Persero)  Tbk  SMCR  Surabaya  (Surat  PT. Bank Mandiri  (Persero)  Tbk No: MNR.RCRISMCR.SBY.18208/2018 tgL 20  September  2018)]  ditambah   Obyek  tanah/   bangunan   dan   ilmu (keahlian)/   iman   yang   diregisterkan   rakyat    dikuasai   negara  c.q. bersamaan tindakan melunasi hutang  dengan  uang RUPIAH  SBKKN. KOLATERAL a quo (pada  hakekatnya pada  suatu jumlah  yang tidak tak  terbatas), SAH dan  WAJIB  dikuasai  NEGARA  [In  casu, rakyat (NAMA masing-masing)  dan SI MPR RI].

ii. Ekonomi   Pancasila    (huruf  a)   adalah    [Kedaulatan   NKRI   dalam mengelola   moneter  dengan   sistem  TANPA   BUNGA  pada   tingkat negara   satu  paket  2  (dua)  sistem  mengelola  uang  RUPIAH  (fiskal/ moneter) yaitu sistem bunga/ pajak  dan sistem TANPA BUNGA (tanpa riba   atas   uang   RUPIAH)/   bagi  hasil  (Penerimaan   Negara  Bukan Pajak)] yaitu  “Program Dana  Bergulir Serasi Berdaya bagian  APBN sejak  APBN TA 2015″ yaitu  senilai Rp.  108.918.610.889.550,-  cut off 29 Agustus  2018 ditambah  APBN.   In  casu, hutang  NKRI  senilai Rp. 0,- (nol rupiah)  per 9 April 2014.  Yang ada adalah  hutang  pemerintah dan  swasta/  BUMN/ lainnya.  Kedaulatan NKRI  adalah   [Kedaulatan{rakyat dan sistem Pemerintahan (salah satunya adalah  pemerintah)}].

iii. [romawi (i) dan (ii)]  adalah  Program Dana Bergulir Serasi Berdaya [P-22 Putusan  Mahkamah Konstitusi  RI  No: 63/PHPU.D-XI/2013 (TAP Mubeslub PI No: 01/TAP/BMBLB-PI/XI/2013)].

iv. Pokok  inti  [Ekonomi Pancasila  {romawi (), (ii)  dan  (iii)]  adalah  satu paket HIBAH  “SISTEM EKONOMI PANCASILAI  SISTEM NEGARA BERDASAR ATAS  KETUHANAN YME”   oleh  (HAM/   Kedaulatan Rakyat a.n.  Bapak  Mujais  (Produktifitas  Sosial Ekonomi  sepanjang perjalanan kehidupan  Bapak Mujais sejak dilahirkan] kepada  [Negara (Pemerintahan  Negara  RI)]  yaitu  “ASIPRASI   POLITIK  (Pemilu  9 April 2014) sebagaimana  dimaksud :

(1). [1  (satu)  bendel  Surat  – surat a.n.  BPS (Badan  Pusat Statistik) yang   disampaikan   dengan   Berita   Acara   Kedatangan   pada tanggal  25 April 2019 dan  disampaikan oleh Ibu Yuniar, S.Si ke Pandawa    Institute    tgl   25   April   2019]   tentang    TAGIHAN Kerugian  TUGAS  BELAJAR  Program  S-2 a.n.  Bapak  Mujais [Pusbindiklatren Bappenas-Pusdiklat BPS-PSKMP  Universitas Hasanudin  Makassar] yang  satu  paket  DIBAYAR  (diselesaikan) dengan hibah ASPOL a quo yang TELAH dilaporkan ke KPK RI [Surat No: 59/Pemberdayaan/XI/2014  tgl. 25/11/2014].

(2). [ {Berita Acara Kedaulatan Rakyat  a.n. Bapak Mujais tgl. 9 April 2014 jo  Ketetapan   Mubeslub  Pandawa  Institute Tahun  2013 jo RUPS  Luar Biasa  PT.  Prima  Anugerah   Perkasa Tahun  2013/ 2014} jo {Surat KPU No. 172/KPU-Kota/ 014.329991/V/2014 tgl  8 Mei   2014  jo   {Register   Perkara  Online   MK   RI   No:   2014. 08.18.063/PB tgl. 19/8/2014}] tentang [{ASPIRASI POLITIK (Keadaan   Memaksa   satu   paket   SOLUSI)  berdasarkan  Hibah seluruh   produktifitas  sosial  ekonomi  kehidupan   Bapak  Mujais sejak dilahirkan hingga 9 April 2014 “termasuk  dan tidak terbatas ilmu  hasil studi S-2 angka  (l)” kepada  NEGARA  pada  Pemilu 9 April  2014}  yaitu  {Jejaring PLSED pada  garis  Lurus  (Ekonomi Pancasila,  Sistem Presidensiil dan Ketuhanan Yang Maha  Esa}]/ [Negara (Pemberdayaan) berdasar atas Ketuhanan YME].

(3). Inti  [angka   (2) dan (3)] adalah satu paket “PAKTA INTEGRITAS tanggal 22 November  2013 dan NARASI ASPOL tgl 9 April 2014”. Yang  pada  pokoknya   tersisa   “HAK   HID UP   (HAM/Ke daulatan Rakyat  a.n. Bapak  Mujais)  sebagaimana  Dekralasi  HAM  tanggal 15/1/2015 dan LP.JHAM/Kedaulatan Rakyat (12-21/9/2018)”.

(4). Tindakan [angka (1), (2) dan (3)) karena keadaan  memaksa, yaitu tidak  berdaya membayar hutang  (pemberdayaan) yang  menjadi tanggung jawab  Bapak Mujais dalam jabatan [Pembina Pandawa Institute jo   (Calon  Walikota   Malang/   Kepala   Pemberdayaan/ Penanggung     Jawab    Mutlak     Ideologi     Pemberdayaan)    jo “(Presiden    Republik     Indonesia/     Kepala    Negara    Republik Indonesia)”  hasil  Pemilu  2014/2019)}]  karena tidak  mempunyai uang   RUPIAH   Bank   Indonesia   satu   paket   adanya   tekanan tagihan  fiskal/  moneter yang  mewajibkan dibayar dengan  uang RUPIAH   Bank  Indonesia   (jika  tidak   dibayar  berisiko  terjadi komplikasi  tuduhan/ sangkaan  tindak  pidana  biasa  dan  korupsi yang  dilakukan  Bapak  Mujais)   satu  paket   basil  produktifitas sosial   ekonomi   (pemberdayaan/   Bapak    Mujais)   senilai   Rp. 1.015.000.000.000,-  yang  dihibahkan  sebagai  “Sistem  Ekonomi Pancasila    (Program    Dana   Bergulir   Serasi   Berdaya   bagian APBN)” pada 9 April 2014. Tekanan fiskal/ moneter a quo, yaitu :

(a). Tagihan    Fiskal   sebagaimana    dimaksud    LPJ   terakhir: “Surat FGD  No:  37/FGD-Pasal  1   ayat  (2) UUD  1945/IV/ 2018 tgl 18/4/2018 tentang jawaban [ {Penyelesaian Pokmas Pandawa  dan   Karya    Mandiri    dengan   Pemprov   Jawa Timur}  jo {Surat No: R/6/IV/2018/Satreskrim  tgl 11/4/2018 jo No: R/43/XI/ 2014/ Satreskrim tgl 17/11/2014].

(b). TAGIHAN   FISKAL/    MONETER    sebagaimana    dimaksud penyelesaian terakhir: “[Surat a.n. SUPARDI, SE tanggal  13 Oktober 2018 jo  {Surat  atas  nama  PT.  Prima  Anugerab Perkasa/ Pemberdayaan (berdasar  atas  Ketuhanan YME) tanggal    27   September   2018   jo   Deklarasi   HAM   atas kepastian    bukum    basil   Pemilu   2014/2019   tanggal    26 September 2018 jo Surat atas nama SUPARDI, SE tanggal 4 September  2018}]   tentang   Hutang   Lunas   dengan   uang RUPIAH SBKKN yaitu:

i). PT.  Bank  Mandiri   (Persero)  Tbk  SME  Malang  [c.q. Lelang  tgl.  2 Oktober 2018  {Tidak  memenuhi syarat formil  (subyek, obyek dan pejabat) lelang}]

ii). PT.   Bank   Tabungan  Negara   (Persero)   Tbk   KCS Malang  sebagaimana   terkahir “Surat PI  No: 006.05. PI.2019  tgl  13/5/2019   tentang   Perkara  No:  10/Eks/ 2019/PN.Mlg (WAJIB BERHENTI  DEMI HUKUM”

(c). Tagihan FISKAL [angka (1) dan (2)].

(d). Tagihan   [huruf  (a),  (b)  dan   (e)],  pada  pokoknya   menjadi tanggung jawab “/{Presiden RI hasil Pemilu  2014/2019 (Presiden  RI Ir.  H. Joko Widodo jo  hasil SI MPR RI)} atau {Bapak  Mujais  hanya  dalam  jabatan  Presiden   RI/ KepalaNegara RI  setelah  didaulat  SI MPR  RI}”.  DEMI HUKUM. Yaitu diselesaikan dengan “siklus administrasi uang RUPIAH [angka 4 (empat)  hurufd romawi i) angka (3)]”.

e. Pokok  inti  (huruf d) adalah  [Kedaulatan  NKRI  dalam  [{mengelola  sistem moneter   dengan   SISTEM   TANPA   BUNGA   pada   tingkat    negara}   jo {mengelola  fiskal (keuangan  negara  uang  RUPIAH)  dengan  2 sistem yaitu : Sistem Bunga Bank Indonesia  dan  Sistem Tanpa  Bunga  (tanpa  bunga/  riba atas  uang  RUPIAH)  Koperasi Indonesia}]  yaitu  [Program  Dana  Bergulir Serasi  Berdaya  bagian   APBN  (integrasi  pengelolaan   uang   rupiah   dan keuangan negara basil Pemilu 2014/2019] sebagaimana seutuhnya  [(Surat Pandawa   Institute  No:  022, 021, 020, 019 dan  018.07.PI.2019 tgl.  19  Juli 2019) jo Surat a.n. OJK RI No: SR-630/EP.121/2019 tgl. 12 Juli 2019.

f. Perwujudan/ pelaksanaan dejure/defacto[Ekonomi Pancasila  (huruf e)]:

i). Uang   RUPIAH   SBKKN   (Surat  Berharga   Kedaulatan  Keuangan Negara). In casu, SAH diterbitkan/ ditandatangani rakyat  sebagai tindakan atas  nama  negara  hingga  SI MPR  RI. Semacam  ORI  pada jaman Bung  Karno  yaitu  uang  RUPIAH  (Kedaulatan)  NKRI . Uang RUPIAH SBKKN WAJIB dikelola dengan Sistem TANPA RIBA.

ii). Pelunasan  Hutang dengan  uang  RUPIAH  SBKKN, SAH.  Selebihnya tanggung jawab/kewajiban Presiden RI hasil SI MPR RI.

iii). Setiap  rakyat,  by name by address,  berhak mendapatkan [permodalan usaha  dengan  sistem  tanpa   bunga  dan  atau Ganti  rugi  bagi  rakyat yang dirugikan oleh tindakan a.n. negara] dari Ekonomi Pancasila  c.q. Program Dana  Bergulir Serasi Berdaya a quo. In casu, pencairannya merupakan tanggung jawab Presiden RI basil SI MPR RI .

g. Ekonomi Pancasila a quo adalah  administrasi pengelolaan uang RUPIAH :

(i). TINGKAT Kedaulatan NKRI:

(1). Mengelola  moneter  dengan   sistem  TANPA  BUNGA.  In  casu, senilai Rp.  108.918.610.889.550,-  cut off   29/8/2018 hingga  pada suatu  jumlah  yang  pada  hakekatnya tidak  tak  terbatas (produktifitas  sosial ekonomi  segenap  bangsa).  In  casu,  hutang Luar Negeri NKRI  senilai Rp. 0,- rupiah  per 9 April 2014. Yang ada adalah  hutang Pemerintah dan hutang swasta.

(2). [{Sistem Suku Bunga/ Pajak uang RUPIAH BANK INDONESIA} jo {Sistem TANPA bunga uang RUPIAH SBKKN KOPERASI INDONESIA}]   sebagai  wujud  integrasi  sistem  Keuangan  Negara yaitu [Program Dana bergulir Serasi Bedaya bagian APBN] a quo.

(3). Selain [angka (1) dan (2)], TIDAK ADA MANDAT yang SAH

(ii). TINGKAT private  adalah kemerdekaan berekonomi (demokrasi ekonomi).

(iii). Hubungan  Ekonomi  NKRI   dengan Dunia  Intemasional,   terikat  kepastian hukum [Internasional dan {Kedaulatan Hukum Negara RI (Pancasila, UUD 1945,  UU dan hasil Pemilu 2014/2019)  jo  (UU 11/2005,  UU 12/2005)}]  a quo, yang WAJIB dilaksanakan secara SAH,  SETARA dan ADIL (DEMI HUKUM). In casu, apabila terjadi sengketa,WAJIB dilakukan pengujian di FORUM INTERNASIONAL  sebagai kewenangan [Mahkamah Intemasional / Lembaga Peradilan Intemasional atau Pengadilan/ Mahkamah Negara RI]. In casu, dapat dilakukan UJI MATERI case by case. Yang pada pokoknya adalah DEMOKRASI EKONOMI dalam pergaulan dunia Internasional.

h. Hukum publik hasil Pemilu 2014/2019 (huruf a hingga g) pada pokoknya adalah :

(i). Perwujudan  de jure  de facto  EKONOMI PANCASILA  yaitu  [Program Dana Bergulir Serasi Berdaya bagian APBN (Pasal 33 UUD 1945)] a quo.

(ii). In  casu,     Rakyat,   by  name  by  address,   (sendiri  atau  bersama),  SAH mengakses  uang  RUPIAH   (Keuangan  Negara)   a  quo  (tidak  terbatas pencairan  ganti  rugi  negara  kepada  rakyat)  dengan    siklus penyaluran/ pengelolaan sesuai Kedaulatan Hukum Negara RI hasil Pemilu 2014/2019 a quo  c.q.   SAH  dibentuk  Jejaring  Koperasi   Indonesia  [bukan  industril lembaga JASA KEUANGAN.   Upah/ balas jasa pengelolaan  uang RUPIAH diatur/ dari  negara (bukan bagian dari SUKU BUNGAI RIBA)]. In casu, HUTANG LUNAS dengan uang RUPIAH SBKKN.

i. Pokok inti (huruf a hingga h) adalah Yurisprudensi    [Kedaulatan  Hukum Negara RI (Pancasila, UUD 1945, UU dan basil Pemilu 2014/2019)] yaitu:

(a). Pembukaan, Pasal 1, 29, 33, 27, 22 E UUD 1945 jo Pasal 2, 4 dan 7 UU48/2009 jo  {Pasal  7  ayat  (1)  UU  17/2003  jo  TAP  MPR  No.  XVI/ MPR/1998 (Politik Ekonomi dalam rangka  Demokrasi Ekonomi)}].

(b). [Pasal 27 ayat 3, 28 C, 28 I dan 28 J UUD 1945 jo Pasal 26 TAP MPR No: XVII/MPR/1998 jo TAP MPR No: VI/MPR/2001 jo Pasal  1  angka1, 2, 3, Pasal 68,  71, 72 UU 39/1999, UU 11/2005 dan UU 12/2005]

(c). Incasu, Yurisprudensi:

(1). [Pasal 7 UU  12/2011  j0   {PANCASILA  (Supremasi  Keadilan) /Agenda Presiden RI Kode Surat No: 197P-YRS0C4}]

(2). [Agenda  Presiden RI No: 197P-YRS0C4  {angka  (1)}  a quo yaitu {Surat KPU No: 172/KPU.Kota.014.329991/V/2014 tgl. 8/5/2014  jo 4 BENDEL  lampiran Surat a.n. Qadaruddin FA, STP, M.Se tgl 31  Maret 2020}  c.q.  Ekonomi  Pancasila  (Hutang  Lunas  dengan uang RUPIAH  SBKKN) yaitu  {Surat a.n. Qadaruddin FA, STP, M.Se tgl 31 Maret 2020 jo (Surat PI No: 018, 019, 020, 021, 022 jo Surat OJK No: SR-630/EP.121/2019 tgl. 12/7/2019)}]

(d). Inkrah, final dan mengikat pada  [9 April 2014/ (13 Mei 1975/ 17 dan 18 Agustus 1945/ Jaman azalil sak durungejagad gumelar)], Demi Hukum.

j. Pokok inti  dan berdasarkan [huruf i]  :

(a). Satu-satunya pengelolaan  [FISKAL/ MONETER (Keuangan Negara/ uang RUPIAH)]   yang  SAH   adalah  EKONOMI  PANCASILA  a quo, Demi Hukum. Yaitu [Program Dana Bergulir Serasi Berdaya bagian APBN].

(b). Tidak ada mandat  Ekonomi yang SAH selain [huruf (a)], Demi Hukum

(c). In  casu,  uang  RUPIAH  yang  diterbitkan  setelah  9  April  2014  (17 Agustus 2014) dalam bentuk  ;

(1). Uang rupiah Bank Indonesia (saja),  TIDAK SAH (Demi Hukum)

(2). Uang RUPIAH SBKKN (saja), Mutlak  SAH (Demi Hukum).

(3). [{Uang  RUPIAH  Bank  Indonesia  jo  uang  RUPIAH  SBKKN}  /{Ekonomi Pancasila}], SAH (Demi Hukum). DUA SISTEM.

k. Pokok inti [huruf j]  :

(a). Hutang  Lunas  dengan  uang RUPIAH  SBKKN, Demi Hukum.  In casu, sah  ditandatangani rakyat  (Demi Hukum)  hingga  SI MPR  RI.  Hak/ Kewenangan   Subyektif Kedaulatan Rakyat  berdasarkan [huruf i].

(b). Selebihnya tanggung  jawab/ kewajiban Presiden  RI basil SI MPR  RI. In  casu, tanggung  jawab/  kewajiban Presiden  RI Ir.  H.  Joko  Widodo dkk menyelenggarakan SI MPR RI a quo, DEMI HUKUM.

l. Berdasarkan  [Kedaulatan Ekonomi  Pancasila  (huruf a  hingga  k)],  dapat/ sah diselenggarakan kegiatan  ekonomi (rakyat, pemerintah dan  atau  pihak asing) c.q. di wilayah  hukum  NKRI  dengan segala kreativitas  ekonomi bagi sebesar-besar kemakmuran rakyat  (termasuk tidak terbatas berekonomi dengan  sistem koperasi, perusahaan/ PT/CV/ perorangan dll bentuk  usaha) sebagai bagian dari perwujudan (kegiatan) EKONOMI  PANCASILA.

2. Bahwa,  “kedaulatan  [NKRI (Pemerintahan Negara  RI)]” dalam mengelola “[{uang RUPIAH (Ekonomi Pancasila)} sebagaimana {angka 1 (satu)}]” a quo :

a. SAH, inkrah,  final, mengikat segenap bangsa Indonesia dan dunia Intenasional c.q.  para yang ada keterkaitan kerjasama ekonomi, DEMI HUKUM.

b. Memenuhi unsur BELA NEGARA, DEMI HUKUM.

c. (Tidak ada / mengatasi/ solusi konstitusional atas) kendala Pasal 9 TAP MPR RI No. XVI/MPR/1998 tentang Politik Ekonomi dalam rangka Demokrasi Ekonomi.

d. In casu:

i)  [Ekonomi   Pancasila  (Program  Dana  Bergulir  Serasi  Berdaya  bagian APBN)] a quo,  SAH (Demi Hukum).

ii). APBN (saja), TIDAK SAH (Demi Hukum).

3. [Ekonomi  Pancasila  (angka   1   dan   2)]  a  quo,  adalah   SOLUSI   konstitusional antisipasi/   mengatasi     “[Situasi     ancaman   KRISIS     KEUANGAN    (KRISIS EKONOMI sistem BUNGA) dan adanya  HUTANG/ PINJAMAN LUAR NEGERI hingga ribuan  trilliun  rupiah]”. Yaitu  :

a. Uang  RUPIAH  SBKKN,  merupakan stimulus  mengatasi   tekanan tagihan fiskal/  moneter sistem  bunga/  pajak dengan  pembatas   (konstrain) volume uang  RUPIAH  (Bank  Indonesia)   beredar,  ancaman  inflasi  dan  indikator makro/  mikro  perekonomian (nasional  dan  dunia  Internasional) yang pada hekekatnya membutuhkan mekanisme  relaksasi secara SAH (konstitusional).

b. [Kondisi  perekonomian  (huruf a)]  satu  paket   [{lndikator  mikro/   makro sosial   (kesejahteraan   rakyat   segenap    bangsa    Indonesia)    baik    secara kuantitatif maupun kualitatif}  sebagaimana dilaporkan oleh  {Badan Pusat Statistik    /   Badan    Perencanaan   Pembangunan   Nasional   (Daerah)  dan lembaga/ pihak  lainnya  baik dalam maupuan luar negari}].

c. Bahwa:

i) [huruf a], cenderung KAPITALIS

ii). Huruf b], cenderung SOSIALIS

iii). Kendala     [romawi   i)   dan    ii)]    c.q.   jika    terjadi   [KEBUNTUAN ABSOLUTE (termasuk tidak  terbatas situasi COVID-19 dan atau kemungkinan adanya  tekanan SOSIAL  POLITIK)] dalam  kehidupan bermasyarakat,  berbangsa  dan  bernegara,  dapat mengancam persatuan/ kesatuan bangsa  Indonesia karena masih  tersisa  persoalan terkait JATI DIRI (IDEOLOGI) HIDUP dan NEGARA (NKRI).

iv). [Situasi  {romawi  iii)]  adalah   situasi  saling  mencurigai,  saling  tidak percaya, saling iri, saling menekan,  saling sikut, saling menyandarkan, saling menyalahkan hingga terjadi BENTURAN berdasarkan KEYAKINAN  atas  adanya   (IMAN/  TAQWA)  pada  TUHAN  (YME) sesuai agama/ kepercayaan/ keyakinan masing-masing.

v). [romawi   i)   hingga   iv)]   semakin    komplek    saat   bertemu   dengan[komplikasi  sengketa   hokum   (pidana),   politik   dan   ketatanegaraan] yang  semakin   meluas  terjadi  di  tengah-tengah masyarakat  dengan berbagai  sebab   c.q.  KEADAAN  MEMAKSA   (Kebuntuan   Absolute) sesuai/ mendasarkan keyakinan pada KEBENARAN masing-masing tanpa  ujung  pangkal  penyelesaian  dan  atau  menyisakan/ menyimpan dendam  (skala diri, kelompok hingga regional/ nasional).

vi). Situasi    semakin    buruk,   pada    saat    apapun    keputusan/   pilihan/ kebijakan pemerintah c.q. Presiden RI Ir. H. Joko Widodo  (walaupun sungguh-sungguh  dilaksanakan  atas   nama   hati   nurani/  mencintai bangsa   dan  negara)  selalu  tidak   tepat (salah)  dan/  atau   senantiasa dicurigai   pihak    lawan    politik    dan    pihak    lainnya    atas   nama IDEALITAS KEBENARAN  sehingga  menambah polemik baru antara pihak  yang mendukung dan pihak  yang menyalahkan ditambah hawa nafsu/ syahwat/keinginan meraih/ tetap  mendapatkan KUE kekuasaan pada   Pemilu  2024.  Termasuk tidak   terbatas  tindakan TEGAS  atas nama   menjaga   Kedaulatan/  Keutuhan  NKRI  tanpa   suatu  SOLUSI dapat  dituduh sebagai DIKTATOR (menyengsarakan rakyat).

vii). [Situasi  {romawi  v)  dan   vi)}]   dapat   berpotensi  terjadinya  situasi DEPRESI/  FRUSTASI  yang meluas hingga mengancam  kemungkinan terjadinya  DISINTEGRASI BANGSA/ NEGARA.  Bahkan   kebijakan DARURAT  SIPIL/  DARURAT  MILITER sekalipun  TIDAK  DAPAT MENGATASI  PERSOALAN  dengan  akar masalah  adalah  [romawi i) hingga romawi vi] a quo.  Karena sebab utama  adalah  :

1. SEBAB yang ada pada setiap DIRI (NAMA masing-masing) yang mengingkari KEBENARAN  SEJATI  [BAB  I   angka  9 huruf c romawi    ii)   angka    (7)]   yaitu    “manusia   sedang   terbelenggul tersandra   hawa  nafsu  / keyakinan/   akal  budi  (angan-angan)/ kekarepan  (walaupun  atas nama kebaikan/ kebenaran) tetapi menyimpang/ lali/ mengingkari KEBENARAN sejati”.

2. KETIDAKADILAN dalam  hidup  bernegara. Baik ketidakadilan hukum  maupun  ketidakadilan ekonomi.

3. [Tekanan  tagihan   hutang   fiskal/  moneter  sistem  bunga/  pajak pada   skala   rakyat  dan   pemerintah   (daerah/   pusat)  denganadanya    pembatas  (konstrain)   volume   uang   RUPIAH   (Bank Indonesia)  beredar, ancaman  inflasi dan indikator makro/  mikro perekonomian (nasional dan dunia Internasional) sebagaimana (huruf a)].  “SECARA  SEDERHANA,  ORA  ONO DUWEK”  satu paket  “Kendala Pasal 9 TAP MPR RI  No. XVI/MPR/1998 tentang Politik Ekonomi dalam rangka Demokrasi Ekonomi”. In  casu, tiba saatnya INVESTASI dan PINJAMAN / HUTANG LUAR NEGERI, tidak  menghadirkan suatu  SOLUSI dan JUSTRU BEBAN BARU. Bahkan,  betapapun  maksimalnya  manfaat (“Perpu  No  I  Tahun 2020 tentang  Kebijakan  Keuangan  Negara  dan  Stabilitas  Sistem Keuangan   Negara   Untuk  Penanganan   Pandemi   Corona   Virus Disease 2019 (COVID-19)  dan/  atau Dalam Rangka  Menghadapi Ancaman yang Membahayakan Perekonomian Nasional dan/ atau Stabilitas   Sistem   Keuangan”   dan   “RUU   Omnibus   Law   Cipta Lapangan   Kerja”)   bagi   rakyat,   bangsa/negara,   tetap   TIDAK DAPAT menyelesaikan persoalan a quo hingga seakar-akarnya.

4. Pokok inti SOLUSI konstitusional [angka 3] yaitu Kepastian  Hokum  Publik:

a. Bahwa:

i). Uang   RUPIAH   SBKKN   (Surat   Berharga   Kedaulatan  Keuangan Negara)  basil  Pemilu  2014/2019  (KOPERASI   INDONESIA),  hanya SAH digunakan untuk transaksi PELUNASAN HUTANG (Kredit).

ii).Uang RUPIAH Bank Indonesia/  BI (sebagaimana  sedang berjalan) dan segala bentuk surat berharga turunannya dalam bentuk apapun,  SAH digunakan untuk  transaksi PELUNASAN HUTANG dan lainnya.

iii). Pokok inti [romawi i) dan ii)]:

(1). Hutang  Lunas dengan uang RUPIAH SBKKN, Demi Hukum

(2). Hutang  Lunas dengan uang RUPIAH BI, Demi Hukum

b. Bahwa:

i). [uang  RUPIAH  SBKKN  {huruf a  romawi  i)}]  dan  turunan/ akibat hokum/  produktifitasnya terkait transaksi ekonomi,  WAJIB  dikelola dengan  SISTEM  TANPA RIBA, TANPA PAJAK dan  SISTEM  BAGI HASIL  [PENERIMAAN  NEGARA  BUKAN  PAJAK  (PNBP)  senilai 10% terkait {(tindakan penerbitan uang RUPIAH SBKKN) dan (kebijakan  terkait  Permodalan  Usaha,   by  name  by  address)}  yang WAJIB  dibayar dengan  uang RUPIAH Bank Indonesia  dan atau uang RUPIAH    yang    dapat    diterbitkan   lebih   lanjut    karena   keadaan memaksa  dan  demi menjaga  Stabilitas  Sistem Keuangan  sebagaimana dimaksud  UU OJK I Perppu  No 1 Tahon  2020 a quo].

ii). Uang RUPIAH  Bank Indonesia  dan  turunannya {huruf a romawi  ii)]dan turunannya, dikelola dengan  SISTEM BONGA (RIBA) satu paket APBN dengan sistem PAJAK.

c. Pokok inti [huruf b]:

i). Siklus   pengelolaan   uang   RUPIAH   Bank   Indonesia,   menimbulkan BUBBLE ECONOMIC hingga tiba saatnya  pada  suatu  deret transaksi perekonomian  menimbulkan  KRISIS  EKONOMI/  ECONOMIC FAILED (skala diri/ private, bangsa/ negara dan global/ internasional). Pada  skala  diri,  umumnya   disebut Kredit   Macet  [Ora  Kuat  Bayar Utang/  Kredit c.q.  di  Bank  satu  paket  sistem  (LELANG  KPKNL jo tindakan a.n. Badan  Pertanahan Nasional/  BPN, polri  dan  hakim  PN Kah/  Kota/  Mahkamah Agung RI) dkk  dalam  menyelesaikan  utang  a quo  yang  tidak  adil.  Berdampak  pada  gonjang-ganjing/ naik  turun (instabilitas)  harga  dan  daya  beli masyarakat secara RADIKAL  yang cenderung menimbulkan kemiskinan  secara hakikat  satu paket seolah- olah   kaya/   sukses,   padahal    sedang   terjajah/   terbelenggu  secara ekonomi hingga menghalangi  pencapaian derajat kesempurnaan hidup bagi  WNRI  yang  menghendaki.  Dapat disebut  kamutlase   kemajuan ekonomi.  Dan  pada   tingkat   derajat  (rasa)   tertentu,  terasa   sebagai sistem ekonomi perbudakan/ penjajahan. Mutlak  melawan hukum  dan bertentangan/  melawan   Pembukaan  UlJD  1945.  Namun   demikian, semua berpulang/ kembali pada pilihan tiap-tiap  WNRI (wajib adil).

ii). Uang    rupiah     SBKKN    (KOPERASI     INDONESIA),    merupakan SOLUSI untuk  mengatasi BUBBLE ECONOMIC a quo. Yaitu Stimulus Ekonomi  Hutang  Lunas  dengan  SBKKN  a quo satu  paket  KAMAR siklus  administrasi  pengelolaan   [uang  RUPIAH/   Keuangan   Negara (fiskal/ moneter)) dengan sistem TANPA BUNGA (TANPA RIBA), TANPA  PAJAK dan  BAGI  BASIL  a quo   seutuhnya dalam  bentuk PERMODALAN   USAHA  bagi  rakyat,   by  name  by  address,  dalam bingkai siklus sistem administrasi pengelolaan  [Ekonomi Pancasila (Program Dana Bergulir Serasi Berdaya bagian APBN)] a quo.

iii). Uang    rupiah     SBKKN    (KOPERASI     INDONESIA),    merupakan SOLUSI untuk  mengatasi BUBBLE ECONOMIC a quo. Yaitu Stimulus Ekonomi  Hutang  Lunas  dengan  SBKKN  a quo satu  paket  KAMAR siklus  administrasi  pengelolaan   [uang  RUPIAH/   Keuangan   Negara (fiskal/ moneter)) dengan sistem TANPA BUNGA (TANPA RIBA), TANPA  PAJAK dan  BAGI  BASIL  a quo   seutuhnya dalam  bentuk PERMODALAN   USAHA  bagi  rakyat,   by  name  by  address,  dalam bingkai siklus sistem administrasi pengelolaan  [Ekonomi Pancasila (Program Dana Bergulir Serasi Berdaya bagian APBN)] a quo..

d. Pokok    inti   siklus   administrasi   pengelolaan    uang    RUPIAH    SBKKN/ KOPERASI  INDONESIA  [{huruf a c.q.  romawi  iii) angka  (1)} jo  {huruf b romawi   i)}  jo   {huruf  c  romawi  ii)})   a  quo  adalah   sebagaimana   telah tersampaikan dengan  surat-surat atas  nama  [UPT Negara RI  (sejak 2015 hingga  2017), FGD Kedaulatan Rakyat  (hingga  tahun  2018) dan  Pandawa Institute] sebelumnya secara berkala. Yaitu :

i). Pada pokoknya,  bahwa pengelolaan tingkat kewenangan  NEGARA :

(1). Uang RUPIAH sebatas alat penukar/ pengukur produktifitas/ transaksi  ekonomi   barang   dan   jasa   [Penjelasan   UUD  1945]. Dapat    disebut    sebatas    alat   intermediasi  transaksi   ekonomi (barang/ jasa)  riil. Tidak  ada peredaran Uang Rupiah  atas nama transaksi   barang/  jasa    fiktif   (tidak    ada   barang/  jasanya). Transaksi a quo ILEGAL  (Tidak  sah, DEMI  HUKUM).  Pokok intinya  adalah  transaksi/ jual  beli barang dan jasa  a quo adalah transaksi/ jual beli barang dan jasa rill (bukan  transaksi/ jual beli uang rupiah).

(2). Tidak   ada  transaksi  (jual  beli/  perdagangan)  uang  RUPIAH. Pokok   intinya   TIDAK   ADA  RIBA/   TIDAK   ADA  BUNGA/ TIDAK  ADA TAMBAHAN  atas uang  RUPIAH  pada  transaksi dengan uang RUPIAH.

(3). uang RUPIAH  {angka (1) dan (2)] yaitu :

(a). Produktifitas [uang RUPIAH (Program Dana Bergulir Serasi Berdaya)] senilai Rp. 108.918.610.889.550,- cut off 29/8/2018 dan   siklus  pengelolaannya   lebih  lanjut.  Pada   pokoknya adalah   Hak  Politik/  Ekonomi   “[Program  Dana  Bergulir Serasi Berdaya  (Kedaulatan  Rakyat  a.n.  Qadaruddin FA, STP, M.Sc pada/  atas hasil Pemilu 2014/2019 jo  a.n. Bapak Mujais  basil Pemilu 9 April 2014)]” atas pengelolaan  “uang RUPIAH  (Bank  Indonesia)   dari APBN”  jika   ada  rakyat yang   membutuhkan  dan   untuk   dikelola   dengan   sistem [angka   (1)   dan    (2)],   Demi   Hokum.    Setidaknya,   wajib dicairkan  minimal   senilai   Rp.   9  Milliar  Rupiah    senilai ASET    Pemberdayaan   sebagaimana   telah    tersampaikan segala   permohonan  sebelumnya  secara  berkala.  In  casu, senilai  Rp. 9 Milliar a quo wajib dikelola  satu  paket  siklus pengelolaan Keuangan Negara [huruf (b)], Demi Hukum.

(b). Bagian  dari  [huruf (a)] terdapat produktifitas PNBP berupa [uang RUPIAH  Bank  Indonesia dan/  atau  uang  RUPIAH (SAH   sebagai   alat   transaksi   ekonomi   selain   pelunasan hutang) yang dicetak lebih lanjut  karena keadaan memaksa {huruf b romawi i)}]  sebagai  bagian   Keuangan Negara. In casu,  tidak   sama  dengan   uang  RUPIAH   Bank Indonesia yang  langsung  dari  Bank  Indonesia dengan  sistem bunga. Pada  pokoknya pada  tingkat  negara telah  pindah  KAMAR sistem admimistrasi yaitu KOPERASI INDONESIA dengan sistem tanpa  bunga  (BUKAN BANK INDONESIA).   Bagian uang RUPIAH a quo adalah KAS KOPERASI INDONESIA yang   dirampas  oleh  tindakan  atas   nama   Polres  Malang Kota   pada   tanggal   30  Oktober  2017  atas   Perkara  No:149/Pid.B/2018/Mlg yang  pada  pokoknya  uang  RUPIAH  a quo TIDAK  FIKTIF, tidak  ada  pidana apapun [termasuk tidak  terbatas memenuhi unsur Pasal  110 ayat  (4) KUHP] dan memenuhi unsur BELA NEGARA (Demi Hukum).

(c). Pada  pokoknya, EKONOMI PANCASILA  adalah  snow ballsiklus  administrasi [uang  RUPIAH  {huruf (a) dan  (b)]  dan tindak lanjut pengelolaannya a quo, DEMI HUKUM.

(4)     [uang RUPIAH  {angka (3) huruf (c) }]  :

(a). SAH sebagai/ digunakan untuk transaksi Pelunasan Hutang dan transaksi ekonomi lainnya.

(b). WAJIB dikelola dengan sistem [angka (1) dan (2)].

(c). WAJIB dikuasai negara  untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat (Pasal  33  UUD  1945)  atas  dasar  menguasai hajat hidup  segenap  bangsa.  Dan  untuk digunakan sebagaimana mestinya  membebaskan manusia  dari  segala  bentuk penjajahan c.q. penjajahan/ perbudakan ekonomi.   Pada pokoknya   negara  menguasai  uang  RUPIAH  untuk melindungi, mengayomi  dan  mensejahterakan  rakyat (segenap bangsa  Indonesia). Bukan uang RUPIAH yang menguasai/ menjajah negara, penyelenggara negara dan menjajah rakyat sebagaimana substansi inti sistem kapitalisme.

(5). Siklus pengelolaan uang RUPIAH  [angka (4)]:

(a). Mutlak tidak  ada/ terbebas dari inflasi.

(b). Mutlak membebaskan manusia  secara ekonomi.

(c). Mutlak berdiri diatas   [Kedaulatan  Hokum Negara   RI jo HAM/ kedaulatan Rakyat segenap bangsa  Indonesia c.q a.n. Bpk. Mujais  basil PEMILU 9 April 2014 jo a.n. Qadaruddin FA,   STP.   M.Sc   Hasil/    Pada    PEMILU   2014/2019   jo Kedaulatan Rakyat lainnya  (NAMA masing-masing)). Yang pada  pokoknya adalah  MERDEKA seutuhnya.

(6). Sebagaimana [angka 1 (satu) huruf d romawi (iv) angka  (4) huruf (d)],   pada    pokoknya    seluruh    tagihan    fiskal/   moneter   atas penerbitan uang RUPIAH  SBKKN c.q. jika para pihak yang mendapatkan pelunasan hutang dengan  uang  RUPIAH  SBKKN membutuhkan uang  RUPIAH  BI atas  pelunasan a quo, menjadi tanggung jawab  “/{Presiden  RI hasil  Pemilu  2014/2019  (Presiden RI Ir.  H. Joko Widodo jo  hasil SI MPR  RI)} atau  {Bapak Mujais hanya   dalam  jabatan  Presiden   RI/ Kepala   Negara  RI   setelah didaulat SI MPR  RI}}”. DEMI HUKUM. Yaitu diselesaikan dengan/ dari  “siklus  administrasi uang RUPIAH [{angka 4 (empat)  huruf d romawi i) angka ()] a quo”.Pokok intinya, tanggung jawab  rakyat yang  melunasi  hutang  dengan  uang  RUPIAH  SBKKN  (Ekonomi Pancasila) a quo, TELAH SELESAI (demi hukum).

ii). Atas uang  RUPIAH  yang  dikuasai  negara [dari,  oleh, untuk Ekonomi Pancasila] yaitu “[Romawi i) c.q. {angka (4) huruf (c) / angka (3)}]”:

(1). Pada  pokoknya,  terdapat  integrasi pengelolaan  “[KEUANGAN NEGARA (uang RUPIAH)]”  hasil Pemilu 2014/2019. Yaitu:

(a). APBN  yaitu   [APBN  Tahun   2014  (UU  No:  23/2013)  dan tindak  lanjut/perubahannya pada APBN tahun  berikutnya]. Yaitu   sistem   administrasi   pengelolaan    [uang   RUPIAH/ Keuangan Negara] dengan sistem [BUNGA dan PAJAK (termasuk PNBP selain huruf (b)] a quo. In casu, tanggung jawab/  kewajiban konstitusional ]”{(Menteri  Keuangan RI jo Bank Indonesiajo OJK RI jo DPR RI}” jo Presiden RI Ir. H. Joko Widodo].  Demi Hukum.  Sebagaimana dimaksud “[KSSK  dkk  (UU OJK,  UU Keuangan  Negara, UU APBN dan Perpu No: 1 Tahon  2020))”.

(b).{Program Dana  Bergulir  Serasi Berdaya (Surat  No:  233/ Kemensetneg/D-3/SR.02/01/2015 tgl. 15/1/2015)] dengan produktifitas ekonomi yaitu “[Romawi i) c.q. {angka (4) huruf (c)/angka   (3)}].  Yaitu  sistem  administrasi pengelolaan [uang  RUPIAH/ Keuangan Negara] dengan  sistem  [TANPA BUNGA TANPA RIBA TANPA PAJAK dan BAGI HASIL (PNBP) a quo. In casu, tanggung jawab/ kewajiban konstitusional [“{Menteri Keuangan  RI jo Koperasi Indonesia)}” jo  “{Presiden RI hasil  Pemilu 2014/2019 aitu (Presiden RI Ir.  H.  Joko  Widodo  jo  hasil  SI MPR RI)   atau (Bapak Mujais  hanya  dalam jabatan  Presiden  RI/  Kepala Negara RIsetelah didaulat SI MPR RI)}”}”. Demi Hukum.

(c). Ekonomi   Pancasila   adalah   integrasi  [huruf  (a)  dan  (b)]. Yaitu sistem administrasi 2 (dua) KAMAR a quo. Yaitu “Program Dana Bergulir Serasi Berdaya bagian APBN”. SAH,  inkrah,   final,  mengikat   segenap   bangsa   Indonesia pada 9 April 2014 (Demi Hukum).

(2). Mandat  “Ekonomi Pancasila [angka (1)  huruf (c)], merupakan tanggung  jawab/ kewajiban konstitusional [“Menteri  Keuangan RI   dkk   (OJK   RI,   Bank   Indonesia,    DPR   RI)  jo   Koperasi Indonesia}”  jo   “{Presiden    RI  hasil   Pemilu  2014/2019  yaitu (Presiden  RI Ir. H. Joko Widodo jo hasil SI MPR RI)  atau (Bapak Mujais  hanya  dalam jabatan   Presiden  RI/  Kepala  Negara  RI setelah   didaulat   SI MPR RI}”].  Secara  sederhana,  tanggung\ jawab  dan  kewajiban  konstitusional [{(Presiden  RI  Ir.  H. Joko Widodo jo MPR  RI)  dkk  mendaulat Presiden RI Bapak  Mujais satu  paket  SI MPR  RI  satu  paket mandat  Ekonomi  Paocasila  a quo} jo {Menteri Keuangan  dkk}], Demi Hukum.

(3). Secara  sederhana,  [angka  (2)]  dapat   disebut  tanggung   jawab/ kewajiban  konstitusional Presiden  RI  Ir. H.  Joko Widodo  dkk atau  cukup  disebut Presiden RI Ir. H. Joko Widodo.  Atas dasar [{Sidang MPR RI tgl 20 Oktober 2014/2019, TIDAK  SAH (demi hukum)} jo {Tetap menghendaki/ mengaku  SAH dan  bertindak dalam   jabatan  Presiden  RI  jo  perintah  Kedaulatan  Hukum Negara RI Hasil Pemilu 2014/2019 a quo (demi hukum)].  Inkrah, final, mengikat  pada  20 Oktober 2014/2019. In casu, Presiden RI Ir. H. Joko Widodo  dkk  dalam  melaksanakan tanggung  jawab/ kewajiban konstitusional, TIDAK SAHi  TIDAK BERWENANG [Melawan Hukum  c.q. Melawan  (Kedaulatan Hokum  Negara RI basil Pemilu 2014/2019 c.q. Ekonomi Pancasila) a quo].

(4). Pokok inti [angka (2) dan (3)) telah tersampaikan secara berkala sebagaimana terakhir yaitu  [(Surat PI No: 022, 021, 020, 019 dan018.07.PI.2019  tgl.  19 Juli 2019)  jo  Surat a.n.  O.JK RI  No:  SR-630/EP.121/2019 tgl. 12 Juli 2019] a quo.

e. Teknis  siklus administrasi pengelolaan  [{uang RUPIAH/  Keuangan Negara} / {Ekonomi Pancasila (huruf d c.q.  romawi ii) angka  (1)}], yaitu  :

i). Sumber uang RUPIAH  KAMAR (sistem TANPA RIBA) a quo, yaitu :

(1). [Senilai  Rp.  108.918.610.889.550,-  cut  off    29/8/2018  {huruf  d romawi   i)   angka    (3)   huruf  (a)}    dan    siklus    pengelolaan/ produktifitasnya lebih lanjut yaitu  {kolateral SHM (tanah/ bangunan)/ ilmu dll surat berharga yang dihibahkan rakyat/ pemberi  hibah  kepada negara  untuk dikuasai negara, Pasal  33 UUD   1945,   dalam   KAMAR   sistem   (Kedaulatan)  Keuangan Negara  tanpa   riba   a  quo  c.q.   dari   rakyat  terkait  tindakan pelunasan hutang dengan  SBKKN ditambah segala hal yang SAH menjadi Otoritas Sistem (Kedaulatan) Kekayaan/ Keuangan Negara a quo}]. Pada  pokoknya hingga  pada  suatu  jumlah yang TIDAK TAK TERBATAS.

(2). Bagian   dari   [angka  (1)]  wajib   dicairkan  dalam   bentuk  uang RUPIAH  Bank  Indonesia (APBN), jika  ada  rakyat yang membutuhkan  dan  menurut  hukum   SAH  mendapatkan pencairan  uang  RUPIAH  a  quo  [in  casu,  mulai  senilai  Rp.  9   Milliar  rupiah  a  quo].   Dalam   keadaan  memaksa   yaitu   Bank  Indonesia dkk (Menteri  Keuangan RI dan OJK RI) dkk, WANPRESTASI dan/ atau tidak mampu  menyediakan uang RUPIAH  Bank  Indonesia bagi Keuangan Negara  Kamar Sistem TANPA   RIBA   berdasarkan/  sesuai   kebutuhan/  permintaan [(rakyat   dan    negara)/   Pemerintahan   Negara   RI],    otoritas FISKAL/  MONETER wajib  mencetak uang  RUPIAH  Bank Indonesia   atau    uang    RUPIAH    lainnya    (yang   SAH   untuk transaksi ekonomi  barang/ jasa), DEMI HUKUM.  Yaitu  mandat/ perintah Kedaulatan Hukum  Negara RI basil Pemilu  2014/2019 a quo  (Demi  Hukum) dan  mandat/ perintah  Kedaulatan Rakyat a.n. Qadaruddin Fajri Adi, STP, M.Sc jo rakyat lainnya  dengan NAMA masing-masing  pada/  atas/  basil Pemilu  2014/2019 (BAB V angka 4) a quo (Demi Hukum).

(3). Secara sederhana pada  KAMAR  sistem TANPA RIBA, terdapat hak pengelolaan atas uang RUPIAH BANK INDONESIA :

(a). Senilai 9 Milliar Rupiah  [angka (2)].

(b). Senilai   KAS   KOPERASI   INDONESIA  yang   dirampas POLRES (POLRESTA) MALANG  KOTA  pada  tanggal  30 Oktober 2017  [sekitar  senilai  Rp.  47 Juta Rupiah].  Yaitu cicilan  setoran  PNBP  10  %  dari   rakyat  atas  penerbitan uang  RUPIAH SBKKN  (Pelunasan Hutang  dengan   uang RUPIAH  SBKKN).

(c). Setoran  10 %  penerbitan  SBKKN  lainnya  sebagai  tindak lanjut/ satu  kesatuan yang  tidak  dapat dipisahkan dengan KEUANGAN NEGARA  [huruf(b) dan huruf (a)].

(d). PNBP    lainnya    dan    penerimaan   lainnya    hasil    siklus administrasi pengelolaan uang RUPIAH  Bank Indonesia [huruf (a), (b) dan  (c)]  dengan  SISTEM  TANPA  BUNGA/ TANPA RIBA/ BAGI HASIL (PNBP) a quo.

(e). Bagian   dari   pengelolaan  [huruf  (d)]   adalah  permodalan usaha  bagi  rakyat, by name by address dan  GANTI  RUGI dari/  oleh negara kepada rakyat akibat tindakan a.n. negara yang  merugikan rakyat  a  quo.  Semata-mata  bagi terwujudnya  KEADILAN   EKONOMI  dari/   oleh  negara dalam  menyelesaikan sengketa sesama rakyat.

(f). [uang RUPIAH/ Keuangan Negara  {huruf (a) hingga  (e)], dengan  HUTANG LUAR NEGERI senilai Rp. 0,-.

(g). Secara  berkala setiap  sebulan  sekali  dan/  atau  setiap  saat dibutuhkan (sebatas jika  dan hanya  jika  dibutuhkan dalam satu   paket   sesuai  stabilitas/  kelayakan  indikator  makro/ mikro   perekonomian  nasional/    internasional),  sebanyak “[KAS uang  RUPIAH/   Keuangan Negara {huruf (a) hingga (e)}]”,  berhak/  dapat/ sah  mencairkan dari  “[DAN A/  uang RUPIAH      {angka  (1)  dan   (2)}]   /  [APBN  a  quo]”  senilai maksimal 10 (sepuluh)  kali dengan  jumlah maksima) pencairan DANA/ uang  RUPIAH  sebatas  yang  dibutuhkan bagi  kelancaran transaksi perekonomian nasional/   rakyat. Dengan  pola yang sama yaitu  10 kali a quo, dilakukan pada pencairan berikutnya. In casu, dana  basil  pencairan wajib tersalurkan untuk kegiatan  perekonomian sebanyak 100%. Sisa KAS diatas  KAS tahap  pertama berhak mencairkan 10 kali (jumlah  maksimal hak mencairkan dana  a quo yaitu  10 kali KAS setelah dikurangi nilai KAS sebelumnya).

(4). Mekanisme  teknis   siklus  administrasi  [ {pencairan  permodalan usaha  dan/atau mekanisme pencairan uang  rupiah secara umum kepada   rakyat, by name  by address}  dan pengelolaannya] pada sistem KAMAR tanpa riba [angka (3)], yaitu  : (a) Secara umum,  hak atas uang RUPIAH  [angka (3)) karena:

(i).Mendapatkan pelunasan dengan  SBKKN.

(ii). Mendapatkan Ganti Rugi dari/  oleh negara.

(iii). Mendapatkan Permodalam Usaha.  In casu, total  hak pengelolaan adalah  maksimal nilai ASET  [SHM tanah dan  bangungan/ Ilmu  (keahlian)] yang dihibahkan kepada   negara    untuk   dikuasai   negara   sebagai Koleteral Sistem TANPA BUNGA.

(iv). Mendapatkan Proyek  Pekerjaan dari  negara  (Kamar Keuangan Negara Tanpa Riba/ Tanpa Bunga).

(5). [Keadilan Ekonomi  {angka (4) huruf (b)}], yaitu  :

(a).Pada    pokoknya,   uang   RUPIAH    a   quo   wajib    dikelola sebagaimana [huruf d romawi i) angka  (1), (2) dan (49)].

(b). Pokok  inti  [huruf  (a)],  yang  RUPIAH  wajib   disimpan   di KOPERASI INDONESIA dan  disimpan/ diedarkan di luar KOPERASI  INDONESIA  sebatas  yang   dibenarkan menurut hukum  yaitu sebagaimana [angka (5)) ini.

(c). [angka (4) huruf (a) romawi (vi) c.q.  GAJI  dan  romawi (vii) GAJI/   Keuntungan]   a   quo,   mutlak  hak   private.   SAH dicairkan hingga 100 % dan SAH disimpan  di ruang private(BUKAN di Koperasi Indonesia)  pada jumlah  maksimal Rp. 1 Milliar  Rupiah   satu   paket   melekat   tanggung   jawab/ kewajiban  membuat  LPJ atas penggunaan uang RUPIAH a quo  kepada   [Negara  (otoritas  fiskal/  moneter)].  In  casu, bagian  dari  demokrasi  ekonomi, uang RUPIAH  hak private a quo  SAH digunakan oleh private sesuai dengan  keinginan dan  keyakinan masing-masing  (tidak  ada  kewajiban digunakan dengan  sistem bunga  atau  sistem tanpa  bunga). Sepenuhnya  kembali  pada private satu paket  terikat Kedaulatan Hokum Negara RI sesuai KAMAR sistem pengelolaan  fiskal/ moneter masing-masing.  Pokok  intinya, tidak  mengatur orang,  tetapi  mengatur pengelolaan   uang yang  pokok  intinya  TIDAK  SAH digunakan  “money  game dan/ atau pidana pencucian  uang’,  yang wajib diatur lebih lanjut setelah SI MPR RI yaitu  satu paket  tidak  merugikan kepentingan ekonomi nasional dan tidak membatasi kemerdekaan/ kebebasan manusia  dalam berekonomi.

(d). [angka  (4)  huruf (a)  romawi   (iv)  dan   romawi   (vi)  c.q. operasional  lembaga  negara],  wajib  dibuat   regulasi  lebih lanjut  setelah terselenggara SI MPR RI.

(e). [angka (4) huruf (a) romawi (v)], yaitu ditetapkan (ASPOL) senilai Rp. 1.350.000,-   per jiwa/orang/bulan. In casu, SAHi DAPAT  dicairkan  dalam   bentuk   uang  RUPIAH   sebatas senilai Rp. 150.000,-. Senilai Rp. 200.000,- sebagai tabungan di  rekening   penerima   yang   dapat   diambil   secant   tunai setiap tahun sekali. Sisanya (Rp. 1.000.000,-) dicairkan berbentuk barang/ jasa kebutuhan hidup (ditentukan sendiri sesuai    kebutuhan/    keinginan/    keadaan    masing-masing) sebagai bagian siklus administrasi pengelolaan proyek pekerjaan negara [huruf (d)]. Secara umum klasifikasi penerima  adalah   usia  sekolah,  status  pra  kerja/ pengangguran   dan   usia   lanjut.    Apabila    masih   tersisa transaksi perbulan, sisa transaksi/ dana  a quo kembali  ke (Kamar   Keuangan   Negara    Tanpa   Riba/   Tanpa   Bunga/ PNBP)    sebagaimana   [angka    (3)].   In   casu,   nilai   Rp. 1.350.000,-  a   quo   wajib/    dapat    ditambah   pada   batas maksimal  terpenuhinya kebutuhan hidup  layak c.q.  primer (termasuk   kebutuhan  jasa   pendidikan/  kesehatan)  yang dapat    diperoleh   dengan   cara  TUNAI   atau   membayar asuransi  dari  DANA Jaring Pengaman  Sosial  a quo.  Pada prinsipnya,  biaya  pendidikan/ kesehatan TIDAK  GRATIS.

Tetapi   membayar   [ada   yang   dibayar  rakyat   dari   dana Jaring Pengaman  Sosial dan  ada  yang dibayar rakyat  dari hasil   kerja   produktif  (bukan   dana   JPS)].   Sebagaimana biaya  pendidikan/ kesehatan,   dalam  hal  ini TIDAK  ADA Subsidi  PUPUK,  TIDAK  ADA Subsidi  BBM dan  TIDAK ADA PLN (biaya listrik)  GRATIS. Klasifikasi  lainnya  pada Program Jaring Pengaman  Sosial (JPS)  a quo,   yaitu  JPS bagi   pengusaha    dan   karyawan   (pekerja)   agar  Usaha/ pekerjaan   tidak    mengalami   kemandekan   dan   mampu memberikan UPAH  pekerja  minimal  2  (dua)  kali  DANA JPS yaitu senilai Rp. 2.700.000,- per bulan.  Sedangkan  bagi yang     mengalami  kegagalan  USAHA  /  berhentinya pekerjaan,  secara   umum/   sederhana  dapat   diclusterkan pada  kelompok  usia  pra kerja/  pengangguran dan  untuk ditumbuhkembangkan  lebih  lanjut  atas   segala mekanismenya    bagi   sebesar-besar   kemakmuran   rakyat. Khusus  jaminan  kesehatan   dan   pendidikan  bagi  rakyat dari/ oleh  negara  secara  ADIL,  dalam   hal  ini  ditambah kebijakan  khusus   terkait  KEADAAN  FORCE  MAJEUR yaitu [{BANTUAN NEGARA kepada rakyat yang terkena beban  biaya kesehatan  diluar kemampuannya (baik karena rakyat   miskin  maupun   karena  rakyat  tidak  miskin  tetapi terkena  biaya   kesehatan    melewati   batas  minimal   daya tahan  ekonomi untuk  hidup  diri sendiri dan keluarga)}  dan {BEASISWA bagi  rakyat yang  CERDAS  (baik  orang tua miskin   maupun   orang  tua   kaya)   dan   semangat   meraih jenjang    pendidikan  tertinggi    (tercapai   cita-cita)   dalam bidang apapun}].

(f). [angka (4) huruf (a) romawi (i), (i) dan (ii)], pada pokoknya:

(i). Untuk   mencairkan  dana/   uang   RUPIAH   (100  %), WAJIB  menyetorkan uang  RUPIAH  a quo   ke KAS NEGARA [angka (3)] a quo  senilai 10%.

(ii). Dari total hak pengelolaan atas dana/ uang RUPIAH [romawi  (i)],    dibedakan  untuk   kepentingan  usaha dan/ atau untuk  kepentingan konsumsi.

(iii). Dalam  hal  [angka  (4)  huruf (a)  romawi    (ii)]  untuk kepentingan  konsumsi berlaku sebagaimana [huruf (c)]

(iv). Dalam  hal   [angka  (4)  huruf (a)  romawi  (i),  (ii)  dan (iii)]  untuk    kepentingan   usaha,    pencairan   setiap PAKET USAHA dilakukan dalam bentuk proporsi [{DANA CASH (In casu, petty cash)} dan  {Dana DEPOSIT/  cadangan  Usaha}] dengan  struktur [{10 % hingga  20  % }  dan   {90   %   hingga   80  %}]  dengan FOKUS kepentingan ekonomi adalah kelancaran transaksi USAHA. Dana petty cash SAHi DAPAT dicairkan dalam  bentuk  CASH untuk  disimpan  pada ruang private kepentingan usaha. Sedangkan  DANA Deposit wajib disimpan  di Koperasi Indonesia  [Bagian dari  KAS DANA {angka (3)}]. Proporsi dana  usaha  a quo c.q. DANA DEPOSIT wajib didetailkan dalam bentuk RENCANA PEMBIAYAAN TRANSAKSI USAHA.  Rencana  transaksi USAHA a quo dilakukan APPRAISIAL  dengan  mekanisme  kolaborasi multipihak   para   stakeholder  bagi  terwujudnya struktur  usaha  yang  sehat  satu  paket  siklus terwujudnya perekonomian nasional yang SEHAT, TUMBUH dan berkualitas.

(v). Siklus  pencairan  dan  pengelolaan   berikutnya  yaitu sebagaimana  siklus administrasi [romawi  (i) dan  (ii)]. In casu, setelah  seluruh  DANA ter LPJ kan  terserap habis   100%   pada   putaran  USAHA.  Untuk   jangka waktu   minimal  6  (enam)  bulan,   dapat   mengajukan pencairan     kembali      dengan      mekanisme      yaitu performance LPJ  Usaha  katagori  sehat  c.q.   adanya produktifitas      barang/     jasa      riil,      kemampuan memberikan   UPAH   GAJI    pekerja   secara    layak, terdapat keuntungan usaha  dan  struktur  dana  usaha kategori    LANCAR.    Selain   itu,   Terdapat   DANA sebagaimana   [romawi i)]. In casu, DANA a quo  bisa dalam bentuk  cicilan tabungan setiap bulan.

ii). Pokok intinya  :

(1). Bahwa   uang   RUPIAH   BANK  INDONESIA   dengan   SISTEM TANPA BUNGA  [romawi i)], TIDAK FIKTIF  (Demi Hukum).

(2). Perwujudan de jurel de facto  [romawi  i)], adalah  perwujudan dejure de facto  uang  RUPIAH  dikuasai   negara untuk digunakan sebesar-besar kemakmuran rakyat  [Pasal 33 UUD 1945]. Sebagaimana  dimaksud  [huruf d romawi  i) angka  (4) huruf (c)]. Integrasi inti  sosialisme  dan  kapitalisme.  Yang  pada  pokoknya adalah   perwujudan de jure de facto  pengelolaan [uang  RUPIAH (Keuangan Negara)]  berdasar atas Ketuhanan YME

(iii). Bahwa,   transaksi  [{Dana/   uang   RUPIAH    (Keuangan  Negara)}   / {romawi  i)}]  a quo,   semaksimal mungkin menggunakan  e-transaksi. Sedangkan transaksi pelunasan hutang/ kredit  pada  KAMAR  sistem TANPA RIBA a quo, wajib menggunakan uang RUPIAH  SBKKN.

(iv). Bahwa,  “[DANA/ uang RUPIAH  {huruf e romawi i) angka  (3)]” a quo, merupakan produktifitas sosial ekonomi  negara. Yang pada  pokoknya, segala kebijakan dapat/ wajib dilakukan penyesuaian dengan  keadaan senyatanya perekonomian dengan fungsi sebagai “STIMULUS dan STABILISATOR” perekonomian nasional  [pengelolaan uang RUPIAH (Keuangan Negara)] a quo. In casu :

(1). Tiba  pada  suatu  deret, yang  terjadi adalah  “APBN  bagian  dari Program Dana Bergulir Serasi Berdaya”. Program Dana Bergulir Serasi  Berdaya  adalah   APBN  yang  sesungguhnya.  Sedangkan APBN sebagaimana dimaksud UU 23/2013 tentang APBN Tahun 2014 dan perubahannya adalah  sebatas  anggaran Pemerintah (bagian   dari  kekuasaan Pemerintahan  Negara RI)  dan  sebatas KAMAR  sistem  bunga/   pajak.  Program  Dana  Bergulir Serasi Berdaya adalah  seluruh  produktifitas  sosial  [Ekonomi  Pancasila (2 kamar)]  a quo.  Bagian  dari  Program  Dana  Bergulir Serasi Berdaya  a  quo  anggaran  pemerintah   yaitu   “[DANA/   uang RUPIAH  {huruf e romawi i) angka  (2) dan  (3)]”  a quo sebagai perwujudan integrasi siklus administrasi pengelolaan [uang RUPIAH  (Keuangan Negara)/ FISKAL] sistem 2 (dua) KAMAR. Dalam  hal  ini  tanggung jawab/  kewajiban  [(Menteri  Keuangan RI Jo Presiden  RI)  basil  Pemilu  2014/2019  berdasarkan Pasal  6 UU 17/2003 tentang Keuangan Negara],  Demi Hukum.

(2). Diintegrasikan dengan  SURPLUS  USAHA  BUMN/D  dan  siklus administrasi INVESTASI.  Meliputi  INVESTASI   [{dalam  negeri ke  luar negeri}  dan  {luar negeri  ke  dalam  negeri}]  satu  paket INTEGRASI dengan  [Perdagangan Luar Negeri (ekspor impor)] satu paket  keberkahan/ keberlimpahan kekayaan alam di seluruh wilayah    hokum    NKRI    dan    kekayaan   intelektual/   spiritual segenap  bangsa  Indonesia (by name by address) yang pada hakekatnya pada  suatu  nilai/ jumlah TIDAK  TAK TERBATAS. In  casu, pada   pokoknya   nilai  ekonomi   BUKAN  PADA  uang.

Melainkan   pada   nilai  barang/  jasa   hasil   produktifitas  sosial ekonomi  segenap  bangsa  Indonesia (Tidak  Tak  Terbatas) a quo. Uang    RUPIAH   sebatas    pengukur   nilai/    alat    intermediasi transaksi ekonomi  atas  [(Keuangan/ Kekayaan) Negara] a quo. Dengan  sebutan  lain,  sebatas  CERMIN  produktifitas ekonomi  a quo. Meminjam istilah statistik, bahwa uang sebatas variabel dependen, bukan  variabel independen. Sedangkan, variabel independen   adalah     barang/   jasa    basil    kegiatan     ekonomi. Paradigma   ini,   menjadi  pondasi/   dasar  penentuan  stabilitas harga yaitu  1  (satu)  harga kebutuhan pokok  dan  1  (satu)  harga barang/ jasa  yang  menguasai/ menentukan hajat hidup  segenap bangsa Indonesia (orang banyak).  Pada  pokoknya adalah dimulai dengan  penentuan keseimbangan nilai pertukaran antar barang/ jasa  a quo per satuan  Kg (misalnya)  berdasarkan struktur biaya produksi masing-masing, untuk kemudian diintermediasikan atas pertukaran (nilai)nya  a quo dengan  uang RUPIAH.

(3). Sistem    administrasi    pengelolaan   [uang    RUPIAH     (DANA/ Keuangan  Negara)]  a quo,  menggunakan Sistem  digital  Single Identity Number [NIK setiap WNRI dan Identitas WNA]. In casu, peran penyelenggaraan negara/ pelayanan publik  c.q. Pemerintah PUSAT    dan    DAERAH    adalah     memastikan   “KEADILAN EKONOMI”    a    quo    sebagaimana    mestinya     dan     untuk diselenggarakan  dengan   seefisien   mungkin   c.q.   terbebas  dari keadaan   [EKONOMI   BIAYA   TINGGI,  perijinan   yang   tidak efektif/ efisien, PIDAN A KORUPSI dan  penyimpangan lainnya]. Tetap  pada  garis  lurus  profesionalitas LEGAL   dalam  pelayanan publik   yaitu   garis   lurus   “Kepastian  Hukum    dan   Keadilan. Mekanisme  pencairan   DAN A   (uang   RUPIAH)    kepada   setiap rakyat (by name  by address)  a  quo  dilakukan secara  bertahap sistem antrian seperti arisan  dengan  menyesuaikan volume produktifitas  pengelolaan  uang   RUPIAH   [angka  (1)]   a  quo. Untuk  kepentingan percepatan dan  kelancaran pencairan a quo, pada   setiap  pencairan  dikenakan  biaya   administrasi  sebagai bagian  dari pendapatan KAS “[huruf e romawi i) angka  (3)].

(4). Yang       dimaksud      KOPERASI       INDONESIA”      adalah “[{KOPERASI INDONESIA (Pusat  administrasi sistem pengelolaan uang  RUPIAH  produktifitas “Ekonomi Pancasila”) sebagaimana BAB IV angka  4 huruf f romawi i)} dan  {iejaring administrasi pengelolaan uang RUPIAH  (Ekonomi  Pancasila)/ lembaga  keuangan  berbasis KOPERASI hingga  tingkat DESA. Dalam sistem Bank Indonesia, disebut BANK (OJK RI}]”

(5). Pada   hakekatnya,  otoritas   kewenangan  atas   [uang   RUPIAH(Keuangan Negara)]  a quo,   berada pada  [ {Kedaulatan Hokum Negara RI (basil Pemilu  2014/2019)} jo {Presiden Republik Indonesia  (basil  Pemilu   2014/2019)}  dan   {Kedaulatan  rakyat, Pasal 1 ayat (2) UUD 1945, by name by address].

f. Bahwa, pada  ruang private c.q. rakyat:

i). Mempunyai kemerdekaan  untuk  berekonomi  c.q.   dalam   meoikmati [Ekonomi Pancasila (dua kamar) hasil Pemilu 2014/2019] a quo.

ii). TIDAK    berwenang   MELAWAN     HOKUM    PUBLIK     [Ekonomi Pancasila (dua kamar) basil Pemilu 2014/2019] a quo.

g. Bahwa,  HUTANG  LUAR  NEGERI  KAMAR  SISTEM   BUNGA  [huruf b romawi  ii)], wajib  diselesaikan  dengan  sebaik-baiknya berdasarkan  prinsip “LEGAL  (SAH)   dan   ADIL”   yaitu   berdasarkan  [ {Kedaulatan   Hokum Negara Republik Indonesia basil Pemilu  2014/2019} jo {UU 11 dan  12/2005 (Ratifikasi  Deklarasi  DUHAM) jo  (Agenda  Komnas  HAM  RI  No:  106.059 tgl.  17  Desember  2015 jo  No:  110.842  tgl  9  Agustus   2016)} jo  {Hokum Internasional}], Demi Hukum.

5. Pokok inti [Ekonomi Pancasila (angka  1 hingga 4)] adalah:

a. Tercipta,  terjaga  dan  terwujud  HARMONI  KEHIDUPAN dengan   alam semesta seiisinya c.q. wujud  bidup  manusia  (WNRI) dengan  sistem Ekonomi Pancasila  a quo. Keseimbangan wujud  “pengelolaan uang  RUPIAH  dalam rangka  menjaga HIDUP  satu  paket HIDUP  secara disiplin  melaksanakan togas,  tanggung jawab   dan  kewajiban  menjaga  sistem  pengelolaan  uang RUPIAH”.  Setiap  WNRI,   kembali   atas  segala  tanggung jawabnya  sesuai dengan  piliban  dan kebendak masing-masing.

b. Pokok    inti   (huruf  a)   adalab    TERJAGAnya   HIDUP    yaitu    terwujud peredaran barang/ jasa  dalam  memenuhi kebutuhan HIDUP  setiap  WNRI satu  paket   terwujud  derajat  kemerdekaan atau  keterbelengguan HIDUP setiap   WNRI   sesuai   dengan   pilihan/   perilaku  masing-masing.   Disebut derajat kesejahteraan/ kemakmuran, kemerdekaan dan kedamaian. Sebagaimana “[Pembukaan UUD 1945/ Pasal 7 ayat (1) UU 17/2003].

c. [Ekonomi Pancasila (huruf a dan b)]  a quo, hanya  terwujud jika  dan hanya jika  dilaksanakan satu  paket   [Sistem  Keadilan Hokum   {Negara  berdasar atas Ketuhanan  YME  (BAB VI)}  dan/  dengan   {Haluan  Ketuhanan  YME (Supremasi Keadilan / BAB I)}] a quo.  Itulah  pokok inti ASPOL  [{tindakan pencoblosan suara yang  dilakukan  Bapak   Mujais  di  TPS  18  Kelurahan Sukun   Kecamatan  Sukun   Kota   Malang   pada   Pemilu   9  April  2014}  jo{tindakan  HAM/  Kedaulatan Rakyat (NAMA  masing-masing) pada/  atas/ hasil Pemilu 2014/2019 c.q. atas nama Qadaruddin Fajri Adi, STP, MSc].

6. Selain dan selebihnya,  tanggung jawab/ kewajiban konstitusional [{Presiden RI Ir. H. Joko Widodo  “angka 4 huruf d romawi ii) angka  (3)”}  dan  {kebendak HAM/ Kedaulatan Rakyat dengan  NAMA masing-masing}], Demi Hukum.

Dokumen Aslinya dapat di akses ke :

BACA JUGA : MengapaBapak Jokowidodo,dkk TIDAK SAH dan Bapak Mujais SAH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

X